Dengarkan Radio DMS 102,7 FM Ambon dengan Kualitas Audio Terbaik di Maluku

radiodms.com - Sedikitnya dua orang tewas setelah sebuah truk, bukan minibus seperti diberitakan sebelumnya, menabrak para pejalan kaki di depan sebuah pasar swalayan di Stockholm, Swedia, Jumat (7/4/2017).

Kabar itu disampaikan perdana menteri Swedia Stefan Lofven menyebut insiden ini sebagai sebuah serangan teror.

"Swedia telah diserang. Insiden ini merupakan sebuah aksi teror," kata Lofven dalam jumpa pers yang disiarkan televisi.

Sementara itu, lembaga penyiaran publik SVT menyebut lima orang tewas, sedangkan radio Swedia menyebut tiga orang meninggal dunia.

Namun, polisi belum mengkonfirmasi semua pernyataan tersebut. Di sisi lain, dinas intelijen Swedia menyebut jumlah korban luka cukup banyak.

Sejauh ini belum ada satu kelompok pun yang mengaku bertanggung jawab atas serangan di pusat kota Stockholm tersebut.

Truk itu kemungkinan besar dicuri sebelum ditabrakkan ke arah para pejalan kaki. Pabrik bir Spendrups mengatakan, salah satu truknya dibajak pada Jumat pagi.

"Itu adalah salah satu truk kami sedang mengantar barang ke sebuah restoran bernama Caliente. Saat itulah seorang pria naik ke atas truk dan membawanya pergi saat pengemudi tengah menurunkan muatan," kata juru bicara Spndrups, Marten Luth.

Para pemimpin Eropa seperi Kanselir Jerman Angela Merkel dan Presiden Finlandia Saul Niinisto langsung menyampaikan rasa bela sungkawa mereka.

Raja Swedia Carl XVI Gustaf menyampaikan rasa duka keluarga kerajaan untuk para korban tewas dan terluka.

Lokasi serangan ini tak jauh dari insiden 2010 di mana Taimour Abdulwahab, warga Swedia yang tinggal di Inggris, melakukan bom bunuh diri.

Aksi Abdulwahab itu hanya menewaskan dirinya sendiri dan melukai dua orang lainnya.

DMS TWITTER

DMS Fan Page